PENIPUAN TERORGANISIR

PENIPUAN TERORGANISIR

Sejak bekerja di lapangan, saya ketemu hal-hal yang diluar ekspektasi bahkan diluar bayangan. Apapun yang selama ini saya anggap sesuatu yang wajar menjadi tak wajar lantaran mata saya melek semelek-meleknya terhadap hal yang cuma kuketahui secara tebak-tebak buah manggis.

Industri adalah kata kuncinya. Bertahun lamanya saya hanya menjadi konsumen yang nggak tahu apa dibalik apa, apa dibalik siapa, siapa dibalik apa dan siapa dibalik siapa. Beli barang, murah, titik. Tak terpikir biaya (terjemahan dari cost) yang keluar selama proses produksi.

Karena bukan orang pemasaran, saya nggak ngomongin biaya berupa uang. Biaya yang saya omongin adalah social cost yang ternyata membuat rahang saya jatuh (terjemahan dari falling jaw).

Ngobrol dengan sekurangnya lima belas buruh di pabrik setiap hari, membuatku serasa tidak tenang memakai baju merk tertentu lantaran biasanya biaya proses produksi (uang) ditekan serendah mungkin dengan merelokasikannya ke social cost yang artinya mengorbankan hak karyawan. Apa lagi kalau akhirnya yang terjadi adalah: lembur tidak dibayar atau dibayar kurang, UMR tidak dijamin, jamsostek tidak dibeli, cuti tidak diberi, tidak boleh ke toilet kecuali waktu tertentu, rela diteriakin oleh para ekspatriat (utamanya Korea) yang lagaknya sudah seperti centeng pasar (makanya aku suka bete kalau ada yang nge-fans banget sama produk Korea entah film atau yang lainnya he he he…), dan kenyataan-kenyataan lain yang mau tak mau membuat hati kebat-kebit setiap memasuki kawasan pabrik tertentu yang udah “langganan” melanggar ketentuan yang berlaku.

Jangan dikira semua praktik tersebut dengan mudah ditemukan karena biasanya pelanggaran-pelanggaran tersebut telah disusun dan disembunyikan dengan rapi. Semua pihak “diharapkan” mendukung hal ini termasuk karyawan produksi sebagai “sol sepatu” karena kalau tidak, “Orderenya bisa tidak turuneee kalau banyak findingnya… Nanti karyawannya tidak bisa dapat kerjanyaaa, uang dari mana untuk anak sekolah…”. Itu masih cukup ramah.

Bayangkan kalau Anda menjadi buruh pabrik dan dipaksa untuk berbohong dan kalau tidak dikeluarkan. Kalau Anda dikeluarkan dari tempat kerja, mungkin masih bisa memutar otak mencari tempat kerja baru atau membuka bisnis dari uang pesangon. Kalau mereka? Bisa-bisa dikeluarkan juga tanpa pesangon, belum lagi harus menanggung susahnya nyari kerjaan baru.

Yah itulah sekelumit kisah tentang bi-partite (perusahaan dan karyawan) yang disalahgunakan keberadaannya – bahu-membahu menyembunyikan kebusukan otak top management yang kemaruk keuntungan buat disetor pada owner. Masih banyak lagi borok yang kalau diceritakan bisa menjadi sebuah novel.

Sebut saja karyawan yang berani curhat “Ibu, saya dikatain anjing, goblog, tai dan kata-kata lain ama supervisor padahal palingan salah jahit bisa dipermak, permak juga kagak dibayar lembur saya mau. Tadinya saya kagak tahu soalnya dia pakai bahasa sono, lama-lama saya tahu itu artinya anjing dan kata-kata buruk lain. Saya mah kagak betah tapi belon ada kerjaan lain…”

Terima kasih, Tuhan… Telah mengantarku ke pekerjaan ini sehingga ku tak mesti bangga tatkala memakai baju ber-merk terkenal. Sekarang saya sedang rajin memakai baju yang dijahit oleh penjahit yang kubayar dengan layak; walau kain bahannya belum tentu terjamin dibuat di pabrik yang memanusiakan manusia atau tidak. Paling tidak inilah bentuk keprihatinanku pada kebobrokan praktik industri dunia dan pengurangan resiko menginjak tengkuk karyawan produksi.

Semoga keadaan semakin membaik… Amin

Balaraja, 3 Juni 2011 – 12:18 siang

19 thoughts on “PENIPUAN TERORGANISIR

  1. lugusekali said: aku suka gak tega kalo beli baju di pasar trus di tawar ampe rendah banget harganya. utk sepatu, aku pesen langsung ke toko sepatu temenku yg buat sepatunya langsung di deket tmpt jualannya (yah walaupun aku gak tau gmn dgn org2 yg kerja di pabrik solnya). setidaknya mengurangi penipuan thdp 3 karyawan pabrik lah…

    setuju menggalakkan program Cinta Ploduk-ploduk Indonesia….

    Like

Comments are closed.