April 8, 2008
rike jokanan

11 comments

APAKAH SAYA PERLU TIVI?

TV, APAKAH SAYA PERLU?

Kebutuhan saya terhadap televisi masih saya pertanyakan. Sejak saya terbilang cukup penghasilan untuk membeli kotak ajaib 8 tahun lalu, saya belum juga memilikinya. Teman-teman yang mengenal saya hanya sekilas akan mengasihani saya karena hanya orang melaratlah yang tidak punya TV. Teman yang kenal keseharian saya menilai saya aneh atau pelit karena untuk beli TV saja perlu mikir bertahun-tahun. Keluarga saya saja yang memaklumi karena mereka benar-benar menghargai saya atau mungkin karena sama-sama tidak menganggap TV sebagai hiburan standard minimum.

Dari SD sampai SMP saya gemar memelototi tabung gambar tersebut. Saat itu saya hanya punya TVRI nasional, TVRI Surabaya/Yogyakarta, TPI. Lalu SMA saya mulai tidak percaya pada keajaiban TV. Lalu saya mulai menyapih diri untuk tidak addict TV.

Sekarang, saya merasakan sedikit kegoyahan. Sejak saya menengok acara Oprah, Kick Andi, Nanny 911, Sigi, Kiamat Sudah Dekat, Global Trekker, dan beberapa acara lain ketika saya mengunjungi rumah kerabat saya atau TV kabel di kantor Lia Taruna; saya merasa perlu TV.

Suatu hari saya ditinggal sendiri di rumah teman saya. Sementara orang-orang pergi, saya bengong setelah pekerjaan rumah beres. Main komputer sudah terlalu lama. Maka saya stel TV tanpa menemukan program yang berguna. Hanya ada gosip, iklan, bola, sinetron… Acara yang pernah membuai saya ternyata tidak sedang on the show. Walhasil dalam waktu 4 jam saya hanya sibuk memencet remote c0ntrol menghindari yang buruk mencari yang menarik yang tidak pernah ketemu.

Saya menjadi frustrasi. Dilema meremas jantung saya. Beteee sama TV…

Saya hanya bisa berdoa semoga punya teman hidup yang punya TV sehingga kalaupun saya “menjadi” punya TV, TV tersebut bukan benar-benar saya miliki dan tidak menyita waktu saya ketika justru saya serius menghadapinya.

Saya ingin n0nt0n TV tanpa memiliki TV sehingga rasa sayang saya hanyalah semata-mata karena TV tersebut membawa maslahat bagi saya.

*** Saya sedang berkhayal punya TV yang hanya bisa saya tonton pada saat acara klangenan saya main.

11 thoughts on “APAKAH SAYA PERLU TIVI?

  1. Itulah dilema yang dihadapi penonton yang sudah melek media tapi disuguhkan acara-acara yang tidak membuat mata kita melek tentang dunia.Alhamdulillah Mbak Rike ini termasuk ordang yang kritis terhadap apa yang ditampilkan TV sekarang dan termasuk audiens aktif dimana menggunakan TV karena perlu.Hmm susah sih kalo media massa jadinya kapitalis…semuanya dihajar ga peduli efeknya ama masyarakathehehe, kok saya yang jadi curhat yah?

    Like

  2. meiftia said: hehehe, kok saya yang jadi curhat yah?

    curhat-curhatan dah ha ha ha…apa benar ya teknologi bebas nilai *kedip-kedip bingung*

    Like

  3. meiftia said: hehehe, kok saya yang jadi curhat yah?

    Yang depend on values ya pengguna teknologi tersebutteknologi hanyalah alat ciptaan manusia dan jadinya teknologi kaya gimana (bebas nilai ato gak) ya bergantung pada si user (simplenya begituh)Karena Allah mengaruniakan kita akal untuk dimanfaatkan sebaik-baiknya…

    Like

  4. meiftia said: hehehe, kok saya yang jadi curhat yah?

    aku juga udah lama ngga nonton ms,hehehe…

    Like

  5. meiftia said: hehehe, kok saya yang jadi curhat yah?

    aku juga udah lama ngga nonton ms,hehehe…

    Like

  6. meiftia said: Karena Allah mengaruniakan kita akal untuk dimanfaatkan sebaik-baiknya…

    akal manusia banyak yang karatan kali ya Mbak…

    Like

  7. rharara said: aku juga udah lama ngga nonton ms,hehehe…

    miss masih belum beli TV sampai sekarang lho Rha…

    Like

  8. rharara said: aku juga udah lama ngga nonton ms,hehehe…

    Repot neh kalo udah urusan ama tepeh hehehehe

    Like

  9. bambangpriantono said: Repot neh kalo udah urusan ama tepeh hehehehe

    berharap ada tepeh yang acarane ok semua tapi bukan tipi kabel gituuuuh… hiks hiks

    Like

  10. bambangpriantono said: Repot neh kalo udah urusan ama tepeh hehehehe

    dirumah ana punya TV tapi males nontonnya…mending baca buku ajalah…

    Like

  11. nunkhermawan said: dirumah ana punya TV tapi males nontonnya…mending baca buku ajalah…

    setuju mas… saya juga. ayo kurangi nonton tivi dan galakkan membaca 🙂

    Like

Leave a Reply

Required fields are marked *.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: