July 2, 2008
rike jokanan

no comments

GURU SAYA – 2

GURU SAYA – 2

Guru berserakan dalam perjalanan kehidupan saya. Berpuluh, beratus, beribu atau mungkin juga berjuta guru telah mengajari saya ilmu sehingga saya berada berada di level kesadaran yang seperti sekarang ini. Saya masih sangat bodoh dalam perjalanan ini dan saya tidak pernah menyalahkan guru saya. Bukan guru saya yang bodoh bahwa saya tidak pandai. Bukan guru saya yang kurang mumpuni bahwa saya ini tidak berkualitas.

Saya memiliki guru-guru yang tak terkatakan ilmunya namun saya tetap saja menangisi kebodohan saya. Saya masih juga meratapi kejahilan saya.

Boleh percaya atau tidak. Yang saya namakan guru bukan hanya semacam Ibu Dosen yang orang Madura itu saja (Silakan Sudara baca tulisan GURU SAYA – 1). Simaklah pengalaman saya yang sangat memalukan namun mencerahkan ini.

Pelajaran yang kami terima cukup berat, Nahwu Sharaf. Namun sederhana. Sederhana? Ya. Karena beliau tidak mengharuskan kami untuk menghafal seperti pada umumnya pelajaran grammar-nya bahasa Arab ini. Kami hanya diwajibkan untuk mendengar, mencatat jika merasa perlu dan harus berani bertanya jika tidak mudheng. Jika mau menghafal itu adalah nilai ketulusan kami. Dan mau tak mau kami menghafal juga walaupun cepat juga hilang hafalannya. Sekarang ini tidak ada satu wazan pun yang masih saya ingat kecuali satu itupun salah: fa’ala-yaf’alu-fa’lan-wadzaka-faa’ilun. Dasar bodoh!

Selama setahun penuh kami belajar kepada beliau, tanpa biaya. Dengan suka rela beliau berbagi apa yang beliau pahami dengan kami supaya kami dapat mengaplikasikan apa yang benar-baik-indah untuk kehidupan kami. Beliau memang lebih banyak membahas arti “akar kata” bukan hanya pemakaian kata dalam kalimat. Jadi kami memang belajar makna hidup lewat makna akar kata. Beliau mengupas ayat dan hadits per kata bahkan tak jarang per huruf. Tiap huruf ada maknanya, tiap tanda baca ada kandungannya, semua tak ada yang sia-sia. Kami (saya; Dhiana, saat itu masih SMA; Bu Rogaya, ibunda Dhiana; Pak Saring, seorang pedagang asal Cirebon; Pak Sanip, buta mata fisiknya namun mata batinnya bisa menelanjangi Anda!!!) kadang terseok-seok.

“Dikit-dikit aja ngartinya. Yang penting ekhlash. Sukur-sukur ngartinya cepet hatinya ekhlas. Iya pan, Ji?” Dialeknya tak bisa menipu bahwa beliau memang Betawi asli. Ji (kependekan dari haji) adalah panggilan akrab guru saya pada Pak Haji Masrukin yang rumahnya menjadi tempat nyantri kami setiap malam Minggu.

Sebuah pelajaran yang masih sangat saya ingat tentang kebodohan kami adalah sebuah percakapan terakhir kami sebelum guru kami tercinta ini “mengundurkan diri” tak bisa mengajar dengan sebuah alasan yang tak beliau sebutkan walaupun kami paksa.

“Pak, kami kan bodoh, jangankan mengerti Nahwu Sharaf dan hafal Al Qur’an, mengaji saja kami masih grathul-grathul (terbata-bata). Bagaimana bisa tahu bahwa ini ayat atau hadits atau atsar atau syair Arab atau malahan kalimat tiada arti? Apalagi sebentar lagi kami sudah sulit bertemu Bapak.”

“Ya, susah sih orang kagak ngarti mau dibohongin gampang banget,” jawab beliau dengan santai membuat saya malu. Untung tawa teman-teman segera menyelamatkan saya. Bayangkan kalau mereka diam pasti saya makin blingsatan.

“Terus bagaimana ya, Pak? Bisa-bisa kita nggak pernah tahu bahwa yang kami baca adalah kitab palsu.” Maju tak gentar bertanya terus membela rasa malu.

“Gampang…”

“Kan bodoh, Pak. Gampang gimana?”

“Pan ada stempel pemerentah. Depag ngesahin itu kitab. Aman pan?”

“Kalau bukan produksi Indonesia?”

“Makanya belajar Nahwu Sharaf yang bener secara makna akar kata, ntar lama-lama bisa dah ngebedain mana yang asli mana yang palsu. Satu huruf lam-alif beda cara nulis aja sebenernya udah bisa dibilang kagak asli. Suara panjang “a” pake alif di belakang atawa fattah diri (berdiri, maksudnya) aja udah bisa beda. Hati juga kudu bersih buat nyetir Nahwu Sharaf-nya.”

“Aduh susah, Pak.”

“Lhah napa susah? Sapa yang bikin susah?”

“Lho kalau kita kan nggak sepinter Bapak yang bisa membedakan makna lam-alif yang beda makna karena beda nulisnya.”

“Yang bikin susah pan kamu sendiri.”

“Gimana sih Bapak ini?”

“Siapa tadi yang nanya?”

“Saya.”

“Siapa yang ngerasa susah?”

“Saya.”

“Nah, tuh. Makanya jangan banyak nanya. Baca aja terus. Mau kitab palsu kek, mau asli kek. Kamu pan kagak tahu artinya. Lempeng aja yakin sama Allah. Inget, baca bismillah dulu baru dah ngaji. Emang situ mau jadi ahli mbedain kitab asli ama yang palsu?”

“Ya… enggak sih, Pak. Tapi kan pengen tahu.”

“Buat apa?”

“Ya biar tahu aja buat diri sendiri. Siapa tahu suatu saat ketemu yang palsu.”

“Neng! Kalo elmu cuma mangfaat buat diri sendiri, tinggalin dulu dah. Cari noh elmu yang mangfaat buat orang banyak. Contohnya saya dah. Saya ngajar ginian juga kalo muridnya ekhlash. Kalo muridnya mau jualan ayat pake ceramah biar digaji bejuta saya juga kagak sudi. Mending saya nyapu jalanan Jekarta sampe bersih, ketauan mangfaatnya. Jalanan bersih, ati juga bersih, dapet duit.”

“Jadi baca aja gitu, Pak? Tanpa peduli asli apa nggak?”

“Gini nih saya ajarin bodo-bodoan. Cari Quran stempel Depag, baca bismillah, ngaji dah, istiqomah ya. Jangan nyusahin diri. Lempeng aja hidup ini. Kerjain yang bisa, ekhlash. Yang susah-susah jangan ditanyain, ntar puyeng sendiri.”

“Yah, dosa dong…”

“Mana kata dosa? Orang kagak tahu ya kagak dosa… pan udah pernah kita bahas yang termasuk kagak kena beban itu ada tiga golongan: orang gila, orang lupa ama orang kagak tahu. Eneng mah kebanyakan nanya jadi bingung sendiri…”

Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa… Sebel, sebel, sebel… Malangnya jadi si pandir.

Lihatlah, Sudara. Guru kami mengajari kami untuk berpikir sederhana dalam konteks keikhlasan dan justru itulah yang membuat kami menghargai hidup. Lagi-lagi, kadang ingat, sering lupa, saking bodohnya.

Sampai ketika kami tidak diajar lagi oleh beliau, kami tidak pernah tahu bahwa beliau memang hanya Tukang sapu jalanan Jekarta. Pak Haji Masrukin lah yang menyampaikannya dua minggu kemudian. Pada saat yang sama Pak Haji Masrukin menyampaikan alasan kenapa beliau tidak bisa mengajar kami lagi sejak malam Minggu yang telah lewat.

Rumah beliau (yang secara gambaran adalah sangat sangat sangat sederhana sekali) digusur dan beliau harus pindah ke tempat yang jauh dan agak sulit bagi beliau untuk datang mengajar kami. Kami berpikir bahwa memang hanya sebatas itulah kami dipertemukan dengan beliau.

Saya bersyukur pernah berguru pada teman seperguruan Buya Hamka. Walaupun tak setenar Buya Hamka namun kami menyaksikan kedalaman “elmu”-nya dan merasakan sejuknya keikhlasannya dan keluhuran budinya.

Ah, kenapa saya begitu pelit pada guru? Kenapa guru begitu pelit untuk mengeluh? Kenapa Pak Haji Masrukin tidak memaksa kami membantu “mengongkosi” guru kami? Mengapa mutiara itu tak lama kami genggam?

Siapa nama beliau saya pun tak ingat karena kami hanya memanggilnya Pak, Pak, Pak.

Dimana Bapak sekarang?

Matur nuwun sanget, Pak. Mugi Gusti Allah paring kawilujengan. Amin.

Leave a Reply

Required fields are marked *.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: