PROMOSIIN GUE DONG

PROMOSIIN GUE DONG…

Salah seorang teman saya berkesempatan mendapat promosi jabatan. Dia sekarang atasan kami. Yang tadinya bisa jenggut-jenggutan, sekarang jenggutan untuk dia melembut. Yang tadinya menyumpah-serapahinya, sekarang rem cacian-nya lebih pakem. Yang tadinya berani ngomongin kesalahan dia apa secara langsung, sekarang…. Hmmm….

Yang terakhir itu yang sedang dicurhatkan kepada saya.

Ceritanya nih ada yang lagi hobi banget main game baru yang baru dipromosikan oleh teman. Jadi bos baru main game baru. BARU + BARU = GOSIP SERU…

“Kok Si Heboh main game melulu sih, Ke? Bukannya promosi jabatan berarti nambah workload ya?”

Saya cuma bisa bengong karena memang rasa penasaran sempat ada di benak juga. Hanya saja saya tidak terlalu ambil pusing lantaran workload sudah cukup berat untuk berbagi rasa tentang workload orang lain. Biarlah orang lain mengeluh tentang kerjaannya yang susahnya minta ampun, hanya Allah yang tahu. Biar saya menghayati bagaimana beratnya keluhan bertemu dengan sulitnya dokumen yang sedang di- review.

Tapi, jujur saja saya sempat menyentil bos baru itu dengan nada guyon. Ini terjadi sebelum teman ini curhat.

“Aduuuh… mau dong naik pangkat, naik gaji tapi bisa banyak-banyak main game ha ha ha….”

Karena saat itu semua sedang geguyonan, saya mendapat kesan yang mendalam bahwa guyonan saya itu benar-benar diterima sebagai sekedar guyonan. Syukurlah… Jangan cari musuh!

Kembali pada curhatan teman tentang bos yang main game baru, saya mulai berpikir berbeda. Saya rasa bos saya itu memang menanggung workload yang jauh lebih tinggi tetapi bentuknya berbeda dengan yang dulu dia ampu. Kalau sekarang dia hanya harus mengawasi kami bekerja dengan tanggung jawab moral yang jauh lebih besar; walhasil dia tetap bisa bekerja sambil main game agak lamaan dikiiiit daripada orang lain yang suka main game di kantor….

Lalu saya bergumam dalam hati,”Ah, mengapa mesti saya pikirkan hal init oh bos saya dijadikan bos karena dia berkualitas menjadi seorang bos. Jadi kalaupun dia banyak main game, itu hanya luarnya saja. Mungkin otak dia sedang memikirkan flow-chart dan beragam dokumen yang tidak pernah saya kuasai sebagai seorang anak buah. Udah, kerja, kerja, kerja… ngempi dan fesbukan kadang kala saja… Jangan sampai kerjaan pekan ini sampai terutang pekan depan. Amin.”

Lalu saya lihat ada orang lain yang nge-game di fesbuk dan komputernya kenceng juga melebihi bos; makin males lah saya mengurusi hal itu.

Saya jawab kalimat teman yang curhat pada saya itu:

“Gimana ya, Bos. Aku masih banyak kerjaan jadi gak bisa ikutan bos main game juga he he he…”

Kerja yuk kerja….

October 21, 2009 – 12:51pm – obrolan di YM dengan teman kantor

6 thoughts on “PROMOSIIN GUE DONG

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s