Beberapa hari ini tulisan saya tergolong confidential sehingga kalaupun selesai dan saya posting, saya hanya men-display untuk beberapa inviduals yang saya rasa perlu membaca ide dan curhatan itu. Kadang hidup ini mesti sangat sempit sehingga hanya beberapa orang saja yang bisa kita percaya untuk mendengarkan dan memahami kita secara benar.

Segelombang ide yang saya telan sendiri pun akhirnya menjadi bahan perenungan saja karena memang ada hal yang tak mungkin saya nikmati kecuali bersama kesunyian yang dikaruniakan kepada saya oleh Kang Murbeng Dumadi.

Terkadang saya merasa bahwa saya adalah orang yang paling berbahagia karena disaat bimbang pun saya masih bisa sanggup menerima orang lain untuk menikmati kebimbangan saya dengan cara berbagi bersama untuk menertawakan kebodohan dan kedangkalan berpikir saya. Namun jujur kadang saya menjadi orang yang sangat pelit dan kemudian merasakan semua sendiri dalam suasana yang tak bisa sedikitpun saya ungkapkan kecuali kepada orang yang sejak awal telah mengetahui siapa saya dalam kondisi tersebut.

Pernah saya curhat tentang sebuah masalah yang menurut saya amat sangat berat karena berhubungan dengan kelangsungan keseimbangan hidup saya; dan yang saya curhati adalah orang yang membuat saya merasa seperti itu. Saya merasa bahwa dialah yang tahu bagaimana saya mendapatkan problem itu dan saya berharap bahwa apa yang saya rasakan dapat dia pahami. Saya tidak tahu apakah itu cara tepat. Yang pasti dengan curhat pada dia, saya bisa lebih mengerti bagaimana dia memahami saya dan dirinya sendiri dan rahasia itu tetap terjaga. Saya tidak memperlakukan dia sebagai musuh sekalipun dia yang telah menghancurkan langkah saya. Saya tidak bermaksud mengganggu dia sekalipun dia yang telah menimbulkan kegoncangan dalam beberapa babak hidup saya dan mungkin akan berlanjut ke babak-babak berikutnya.

Hidup ini memang kadang aneh. Penuh dengan pertimbangan yang tak mudah dipahami. Penuh dengan gelombang yang kadang tak kunjung surut. Penuh dengan emosi yang warna-warni. Penuh dengan letusan pengejut yang membuat kita tak mampu berkata-kata.

Hidup ini indah tapi kadang tak terlukis dengan lukisan dengan media apapun kecuali perasaan hati.

October 18, 2008 – 3:11pm

76 thoughts on “

  1. rikejokanan said: yo kene gabung. Masantoganteng, ini sodara saya Mbak Indah dari Qatar. anaknya udah dua. kalau mau belajar ngasuh anak (sampeyan expecting baby tooo), silakan PM beliau ha ha ha…

    wis kenal yo mas..pas ketemu ning mae mas tampah…

    Like

  2. atiggna said: haha.. gagal apa neh, gagal jantung? ngeri banget deeeee..

    lha iya, karena hidup penuh kejutan, kalau kita gampang terkejut alias kagetan apa nggak gagal jantung always selalu tak pernah never tuuuh? he he he

    Like

  3. shafa2hilman said: wakakakaka..mesakne bapak ibune..jenenge ra kanggo..lagi iki ketemu jeneng api k dileh elek..coba kancane muni, piye mpah..lha iso didkirani sampah atau apaa gitu ya?

    iki enek ide koyo ngene iki tak tulis ae mathuke. tentang jeneng wadanan ha ha ha…

    Like

  4. rikejokanan said: halahhh… ini dia si jali-jali… masiyo wis ibu-ibu jangan pakai nama anak terus jeee…tapi kebanyakan ibu-ibu kan gitu; nek gak nganggo jenenge anake yo jenenge bojone. jiaaan tenan ibu-ibu ki. lha Tante Julie kan pasti terkenal dengan nama Ibu Andrajati.*ngumpet dhisik sak durunge dicethol*

    Ra, wong ngertine jenengku bu Julie, pancen asli.Ra sah ndadak nyethot……Eman-eman drijiku kanggo sing ora apik.(We….bingung dia! Semenit yang lalu jenengku bundel lha siki kok malih dadi jandra?)

    Like

  5. rikejokanan said: yo kene gabung. Masantoganteng, ini sodara saya Mbak Indah dari Qatar. anaknya udah dua. kalau mau belajar ngasuh anak (sampeyan expecting baby tooo), silakan PM beliau ha ha ha…

    Oh, agek ngerti aku. tibake ana wong kakung (mas Anto?) bisa mbobot alias expecting baby….. TFS mbak Rike.

    Like

  6. jandra22 said: Ra, wong ngertine jenengku bu Julie, pancen asli.Ra sah ndadak nyethot……Eman-eman drijiku kanggo sing ora apik.(We….bingung dia! Semenit yang lalu jenengku bundel lha siki kok malih dadi jandra?)

    he he he… sekarang nggak bingung lagi, Tante. wong cuma ganti baju thok. syukur alhamdulillah, aku gak dicethol seperti prasangkaku.minta maaf karena berprasangka…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s