November 3, 2008
rike jokanan

16 comments

JADI PREMAN SESAAT

JADI PREMAN SESAAT

Suatu malam di penghujung October 2008, saya mau tak mau harus minta tolong abang becak lagi untuk mengantarkan saya bawa belanjaan masuk komplek. Saya agak amazed melihat abang becak yang berpenampilan rapi. Hem putih, celana katun dan bersepatu. Ada perasaan aneh menggayuti pikiran saya. Kayaknya abang ini bakalan sial deh, pikir saya.

Saya tidak langsung pulang melainkan mampir dulu ke Bu Prayogo, tetangga yang dulu pernah melayani jasa catering untuk saya dan teman-teman kantor. Setelah ngobrol tentang beberapa hal, saya pamit pulang. Setelah ritual pulang kantor selesai, saya mencari-cari handphone yang biasanya ada di saku dalam tas.

Wow, nggak ada. Di meja, nggak ada juga. Di tumpukan buku yang sedang saya baca, nggak ada. Segera saya bergegas ke tempat cucian; duh, jangan-jangan kerendem. Alhamdulillah tak terendam; karena memang nggak ada disana. Semua sudut saya gerayangi dan tidak ada penampakan.

Rumah Bu Prayogo…

“Tiwi… Ibu… Trayen…”

“Iya, Mbak?”

“Ada handphone saya ketinggalan nggak?”

“Enggak tuh.”

“Tadi saya duduk di meja makan.”

“Nggak ada tuh, Mbak…. Masuk aja, Mbak.”

Ternyata memang nggak ada. Wah, pasti ketinggalan di becak nih.

Dengan segera saya menuju pangkalan becak Mang Kosim dan mereka bergegas “mengawal” saya menuju pangkalan depan komplek.

“Permisi, Abang tadi yang ngantar saya ya?”

“Oh, iya Neng.”

”Ada handphone ketinggalan di becak Abang nggak?”

“Enggak Neng… Saya tadi nggak sempat periksa, Neng.”

“Abang setelah ngantar saya masih narik lagi apa kosong sama sekali?”

“Ada narik satu lagi, Neng. Kali aja penumpangnya yang nemu…” Si abang becak berhenti lama namun tiba-tiba berseru,”Eh, itu Neng mungkin temen saya Aziz tahu. Tadi habis saya narik, dia sempat ngelongok ke becak trus duduk sebentaran eh, terus nggak tahu kamana sampai sekarang teu kelihatan. Pedahal biasanya mah nongkrong di dieu sampai malam. Tidurna juga di dieu.”

“Aziz-nya dimana?” tanya saya.

“Teu ngartos, Neng. Saya yakin Aziz tahu, Neng. Saya mah sumpah pakai Quran juga berani. Begini ini saya kena getahnya.”

“Lho, Bang. Saya kan cuma nanya. Kalau abang nggak tahu ya nggak papa, tapi sekarang saya mau tanya rumah Aziz mana?”

“Di kontrakan.”

“Kontrakannya mana?” saya mulai mendesak.

“Dia mah tidurnya di dieu.”

Wah… Rusuh nih si abang. Terpaksa saya main ancam. Saya bilang saya mau lapor polisi tapi rupanya dengan sigap dia mengingatkan bahwa saya nggak bisa seenaknya karena nggak ada bukti. Hmm… Benar juga kalau gitu.

“Mang Kosim, anterin saya ke kiai kek, pusing deh urusan sama orang nggak takut dosa.” Saya segera naik becak Mang Kosim. Mang Kosim sendiri kebingungan dan mengarahkan becak ke arah… kantor polisi ha ha ha…

“Neng, Neng, Neng… Tunggu. Saya carikan Aziz dulu,” teriak abang becak yang tadi mau disumpah Al Quran.

Setelah lama berselang Aziz tak juga tiba bahkan setelah para abang becak melesat bersama becak-becaknya karena ketakutan pada tuah kiai. Padahal kiai siapa saya juga tak kenal ha ha ha… Mang Bogang ikut tertawa sesudah kejadian itu.

Tak berapa lama tukang parkir yang tadi janji pada saya untuk mencari Aziz tiba.

“Teh, si Aziz udah ketemu tapi malah pergi ke arah selatan ke Babakan sama si Rusdi. Gini aja, Teh. Kalau nanti handphone-nya ketemu Teteh mau memory card atau SIM card-nya saja?” tanya si tukang parkir dengan percaya diri.

Saya mulai naik pitam. Enak saja ini gerombolan lelaki mempermainkan saya.

“Eh, Mas. Saya kesini nanyain handphone saya ketinggalan di becak atau enggak. Kalau memang kalian nggak lihat ya sudah, jangan dioper-oper ke Aziz lah ke Rusdi lah. Lagian ngapain saya mau memory card atau SIM card? Saya itu ketinggalan hape bukan kartu doang!!! Ok, kalau tukang becak yang sering saya sewa becaknya nggak mau bantu, saya juga bisa bertindak kasar. Jangan mentang-mentang saya perempuan ya!”

Seketika saya ingat bahwa saya punya teman yang punya pengaruh di kalangan pedagang dan tukang becak dalam komplek (tukang becak yang berurusan dengan saya adanya di pintu komplek). Saya segera melesat menuju Blok A2.

“Assalamu’alaikum… Aji, Aji… bukain pintu dooong. Aduh tolongin gue dong. Masak handphone gue mau ilang lagi. Itu ketinggalan di abang becak Ceria Mart tapi nggak ada yang mau ngaku malahan handphone gue di-bargain-bargain.” Saya berondong teman se-gang saya dengan request maksa.

“Halah… Kenapa nggak dari tadi sih? Ini udah jam sepuluh lewat gue udah mau tidur.”

“Ya, udah kek. Tidurnya entaran aja. cepet keburu handphone gue dilelang. Mereka kayaknya udah bawa ke counter di Babakan.”

“Sapa nama abangnya?”

“Aziz.”

Dari jauh abang becak yang bergerombol kelihatan makin banyak. Tadinya hanya enam, sekarang sekitar 10 orang. A
duh, ntar kalau ada apa-apa kami cuma berdua nih.

“Eh, siapa yang lihat hape temen saya?”

“Ah, eh, Pak Haji. Itu si Aziz, Pak Haji. Ini si eneng temen Pak Haji?”

“Iya. Mana Aziz-nya? Kenapa nemu handphone nggak dibalikin ke yang punya? Kalian kan makan dari orang komplek kenapa masih mau dimakan juga?”

“Ini Pak Haji, si Aziz tadi yang simpen.”

“Ya kan kamu tahu eneng ini rumahnya mana kok nggak cepet dibalikin. Trus kemana Aziz sekarang? Ntar kalau macem-macem nggak usah lah mangkal disini lagi.”

“Iya, Pak Haji nanti saya suruh Aziz ke rumah Pak Haji.”

“Jangan ke rumah saya. Ke rumah si eneng ini. Cepet. Apa mesti didodor satu satu ini sama Pak RW?”

“Iya Pak Haji.”

“Cepet!”

Pukul 10:45 malam Aziz datang membawa handphone saya yang sudah sempat menjadikan saya preman amatiran. Melihat wajahnya saya nggak tega. Saya selipkan lembaran pink di telapak tangannya yang terasa dingin sekali. 100 ribu itu ide si Aji – nama aslinya Haryanto tapi karena sudah haji, kita panggil dia Aji aja biar gampang he he he…

“Terima kasih, Teteh. Saya nggak…”

“Udah, udah… Gua udah ngantuk nih. Besok aja lu datang ke tempat gua ya. Gua tunggu,” potong Aji sambil beruluk salam.

Kerumunan itu pun bubar dan saya segera kabur ke kamar. Terkenang gaya preman saya yang sempat berhasil ketika saya memaki kata “kiai” dan tidak mempan ketika saya memakai kata “polisi”. Saya berpikir apakah memang mantra kiai lebih sakti daripada interogasi polisi ya?

Belum lama saya dengar Aji memperingatkan Aziz kalau begitu lagi nggak akan dikasih pinjam uang. Halah… Hidup ini indah ya kalau semua orang jujur.

Bersyukur saya bisa jadi preman walaupun harus nyatut nama agama. Makasih Aji. Makasih “kiai”. J

November 4, 4:28am

Based on true story di akhir October, 2008

16 thoughts on “JADI PREMAN SESAAT

  1. hehehe…jadi ketua PABLK ya..?

    Like

  2. ampunnn mbak….aku jgn dipalak ya…plisss…

    Like

  3. woalah…..jiannnn…tukang becake ncen lebih baik digertak aja biar ngaku..pake kistol piye mbakyu..wakakakka

    Like

  4. hehe.. satu preman cewe ngalahin banyak abang” preman becak… hehe

    Like

  5. Ga papa… yang penting jangan sampai ditangkap Trantib

    Like

  6. otrad said: hehehe…jadi ketua PABLK ya..?

    singkatan dari apa tuh, bos?

    Like

  7. depingacygacy said: ampunnn mbak….aku jgn dipalak ya…plisss…

    bandha apa nyawa? apa apa?

    Like

  8. shafa2hilman said: woalah…..jiannnn…tukang becake ncen lebih baik digertak aja biar ngaku..pake kistol piye mbakyu..wakakakka

    waktu itu cuma bawa dompet butut isine 175ribu thok ha ha ha…

    Like

  9. atiggna said: hehe.. satu preman cewe ngalahin banyak abang” preman becak… hehe

    tadinya nervous jugalho, Mbak. pas udah mulai dikeroyok tuh malah tak berani-beraniin. mana belum mandi pula. jadi tambah garang ha ha ha…

    Like

  10. agripzzz said: Ga papa… yang penting jangan sampai ditangkap Trantib

    kalau geser ke arah UNIS mungkin aku udah ketangkep hi hi…

    Like

  11. agripzzz said: Ga papa… yang penting jangan sampai ditangkap Trantib

    nggak kaget lagi.huahahaha

    Like

  12. agripzzz said: Ga papa… yang penting jangan sampai ditangkap Trantib

    good acting, bravo !!!

    Like

  13. dhanuh said: nggak kaget lagi.huahahaha

    lho, aku kayak gitu kan cuma sama orang yang nggarahi he he he*malang kerik*

    Like

  14. ujiarso said: good acting, bravo !!!

    matur nuwun, Mas Uji. mboten pengen mindhoni 🙂

    Like

Leave a Reply

Required fields are marked *.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: