MAY DAY 2

MAY DAY 2

(yang telah terjadi terjadilah)

Masih tentang para pekerja yang sedang semangat memperjuangkan nasibnya. Ada hal-hal menarik yang mungkin belum pernha sudara dengar tentang beberapa kegiatan yang tak bisa dihindari oleh para pekerja kita.

BERBOHONG

Kalau ingat para buruh yang pernah saya ajak bicara dan bagaimana kadang perasaan jadi bete karena mereka dengan sadar memberikan keterangan palsu, saya jadi merasa makin miris.

Apa yang harus mereka lakukan selain hanya menurut kepada pihak pengusaha yang memerlukan “dukungan” pekerja supaya tidak banyak kebobrokan yang terungkap selama audit. Akhirnya para pekerja mau “menghafalkan” berbagai template pertanyaan-jawaban auditor yang telah diantisipasi sebelumnya. Kesuksesan “membohongi” auditor adalah prestasi yang mereka rayakan dengan kerlingan mata diantara mereka, senyum bangga di depan supervisor atau bahkan mereka melonjak gembira karena sejumlah uang menanti mereka.

Mengapa harus berbohong? Karena memang itulah salah satu cara survival mereka. Ancaman dikeluarkan adalah senjata sakti para pengusaha untuk membuat para pekerja manut (menurut, Bahasa Jawa). Percaya atau tidak kadang belum ditanya pun mereka sudah menjawab.

“Kita nggak pernha lembur kok, Bu”.

Biasanya ya kita Cuma bisa tersenyum atau bercandain mereka saja.

“Ho oh, saya nggak mau nanya lembur, saya udah tahu kalian nggak pernah lembur. Tadi HRD-nya juga udah bilang kok.”

Ada satu informasi menarik: sebuah pabrik di China menjadikan “menghafal template pertanyaan-jawaban auditor” sebagai syarat diterimanya seseorang untuk bekerja disitu. Jadi test wawancaranya adalah seperti interview antara auditor dengan karyawan. Kalau salah satu saja, seorang pelamar tidak bisa bekerja di pabrik itu karena dianggap punya potensi untuk mengungkap kebenaran terhadap auditor.

MENGHAFAL LAGU

Beberapa pabrik menyediakan musik yang dimainkan selama jam kerja dengan tujuan menghibur para pekerja yang bisa saja bosan pada pekerjaannya. Kebanyakan sih pabrik garment yang mempraktikan ini. Lagu-lagunya bisa di-request oleh para pekerja. Biasanya lagu yang sedang nge-trend akan jadi favorit para pendengar.

Tapi eh tapi…. Ada juga lagu wajib lho…. Lagu wajib ini harus dihafalkan oleh para pekerja. Apa lagu wajibnya? Indonesia Raya? Bukan. Ibu Kita Kartini? Bukan. Padamu Negeri? Bukan juga… lagu wajibnya adalah lagu yang sudah disepakati bersama (entah disepakati entah ditetapkan oleh manajemen ding). Gunanya adalah untuk memberikan tanda pada me
reka bahwa ada “buyer” yang sedang berkunjung dan mereka harus siap dengan segala macam perlengkapan alat kerja, bersih dan rapi dan siap ketiban pulung (menerima wahyu, Bahasa Jawa) dipilih untuk diajak ngobrol.

Ada pengalaman menarik di sebuah pabrik garment di Kawasan Industri Candi, Semarang. Dua kali saya berkunjung dan ada satu lagu yang selalu diperdengarkan ketika saya masuk ek area produksi. Diam-diam saya mencari tahu dan lagi itu memang lagu wajib ketika ada “tamu”.

MENDADAK LUPA

Jangan harap Anda akan mendapati pekerja yang “waras” ketika berjumpa. Sering kali mereka mengalami amnesia. Semua jawaban adalah “lupa” atau “lupa lagi”.

“Kemarin gajian ya?”

“Lupa, Bu.”

“Lho?”

“Eh, iya iya gajian, Bu. Maaf, lupa, Bu.”

“Terima berapa?”

“Lupa lagi, Bu.”

“Ah, masakan baru kemarin udah lupa ya?”

Diam di seberang sana.

“Ada struk gajinya nggak?”

“Lupa, Bu.”

“Maksud saya, ada slip gajinya nggak? Kertas yang ada tulisan angka gajinya.”

“Nggak tahu, Bu lupa.”

“Nggak tahu apa lupa hayo..?”

“Nggak tahu eh lupa, Bu.”

“Gajiannya langsung uang tunai apa transfer ke ATM?”

“Aduh, Bu saya lupa…”

Alamaaaaak buteeeetaaaaaah!

Biasanya saya langsung jayus dan mendadak jadi pengen ngakak dan mempersilakan sang pekerja balik ke tempat kerjanya.

GEJALA APAKAH ITU?

Yang jelas para pekerja itu memang takut kehilangan pekerjaan sehingga sedapat mungkin menutupi apa yang seharusnya tidak dilihat oleh pihak luar yang bisa berakibat pada penurunan skala bisnis. Beberapa pekerja cukup cerdas untuk berakting dan memanipulasi data sesuai dengan instruksi umum pihak tertentu, beberapa pekerja malas bersinggungan dengan hal ini dan cenderung menjawab sekenanya dan ada juga pekerja yang tidak punya cukup keahlian dan/atau keberanian untuk mengolah informasi sehingga membuat blokade salah satunya berlagak lupa itu ha ha ha…

May Day! May Day!

Sebuah gejala penyakit sosial yang bernama ketakpedulian, kemiskinan & pemiskinan, kebodohan & pembodohan, dan silakan sebutkan sendiri yang lain yang kau suka.

Baiknya kita salurkan energi positif kepada para kaum pekerja yang sedang bekerja itu sehingga mereka tak lagi harus berbohong atau berlagak amnesia hanya untuk membuat pengusaha bertambah kaya sementara supporter-nya tetap kere dan tidak sejahtera.

Rumah kecilku di bantaran kali Cisadane – 1 Mei 2012 – 9:51 pagi

MAY DAY 1

MAY DAY

(kepedulian kepada buruh)

May day, May day!

Waduh tanda bahaya tuh…

Sudara-sudara, sudah dengar belum akan ada aksi buruh besok tanggal 1 Mei 2012 dalam rangka memperingati Hari Buruh Sedunia yang dikenal juga dengan May Day*? Sepertinya akan ada aksi besar.

Buruh. Kata ini sudah saya kenal dari saya kecil. Dulu waktu saya masih sangat polos saya menyebut pembantu di rumah kami sebagai buruh. Lalu ibu dan bapakku menegurku mengingatkan bahwa Yu Yat, Yu Bit, Yu Jah, Kang Met bukan buruh, mereka adalah saudara yang membantu kami semua menyelesaikan pekerjaan di rumah supaya nggak ada namanya telat ke sekolah atau ke kantor dan rumah menjadi tidak sepi kalau bapak dan ibu sedang tidak di rumah.

UPAH MINIMUM & KEDAMAIAN

Buruh. Kata ini yang sekarang jadi urusan saya setiap hari. Tiap hari ke pabrik dan bicara dengan para pekerja pabrik (yang oleh sebagian dinobatkan sebagai buruh) membuat saya tahu bahwa hidup mereka jauh lebih buruk daripada Yu Marti, Lik Yadi, Yu Surip dan para buruh tani lainnya. Buruh tani yang saya kenal hidupnya cukup layak; mereka memang tidak punya ukuran upah minimum yang terukur di rekap gaji seperti buruh pabrik tapi penghasilan mereka cukup membuat mereka hidup layak di desa. Bisa saja dalam tiga bulan penghasilan mereka jika dirata-rata per bulan bisa lebih daripada upah minimum setempat. Plus, mereka masih punya kebun kecil yang penuh dengan tanaman yang bisa diolah dan ternak yang masih bisa dikonsumsi atau dijual hasilnya. Ketenanganlah yang membedakan buruh pabrik dengan buruh tani.

Terakhir saya berkomunikasi dengan pemilik pabrik yang mengatakan pada saya “upah minimum itu bisa ditawar, mbak Rike. Mbak Rike harusnya tidak membawa standar Amerika ketika mengobservasi pabrik saya bla bla bla…” Eh, ibu yang katanya lulusan Amerika, upah minimum ini aturan pemerintah Indonesia bukan aturan Amerika. Bete!

Oh tunggu… Upah minimum itu berlaku untuk lajang lho… Jadi kalau ada buruh pabrik yang dibayar upah minimum belum berarti keluarganya sejahtera, sudara.

Buruh. Mereka adalah pekerja yang punya tanggung jawab kerja tetapi tidak punya otoritas apa-apa di tempat kerja. Mereka hanya tahu kerja, kerja, kerja. Kalau ada yang ilmunya lebih sedikit maka pihak yang punya otoritas akan mengebiri ketahuan pekerja dengan berbagai cara, mulai dari memberikannya posisi supaya pengetahuannya mandul, mengeluarkannya atau mengancamnya. Itulah kehidupan buruh pabrik. Hanya sedikit pabrik yang tidak melakukan itu. Tidak heran para pekerja menginginkan perbaikan.

OUTSOURCING

Ini dia si jali-jali… Outsourcing – ada juga yang menyebutnya contractor – adalah badan usaha yang menyediakan tenaga kerja untuk badan usaha lain; pekerja bekerja di perusahaan pengguna jasa tapi status kontraknya adalah antara karyawan dengan outsourcing. Awalnya ada sebagai solusi terhadap sulitnya pengadaan tenaga kerja. Namun belakangan outsourcing disalahgunakan untuk memangkas biaya operasional perusahaan pengguna jasa. Perusahaan pengguna jasa tertentu membayar lumpsum* seluruh jam kerja seluruh pekerja lalu pihak putsourcing yang akan membayarkan gajinya pada karyawan. Jam kerja itu bisa saja bukan jam kerja aktual melainkan jam kerja yang disepakati antara kedua perusahaan. Walhasil, pekerja lah yang yang dirugikan karena bisa jadi jam kerja yang dibayarkan hanya sebagian saja. Banyak juga pekerja outsourcing yang dianaktirikan karena tidak ternaungi Jamsostek, pelayanan kesehatan dan fasilitas lain seperti cuti, THR, dll. Masihkah pemerintah belum paham kebutuhan rakyatnya?

Menurut peraturan perundangan Indonesia (bukan Amerika ya, bu…) perusahaan harus mempunyai skema untuk membedakan mana aktivitas utama bisnis dan mana aktivitas tambahan. Aktivitas utama bisnis adalah aktivitas atau proses produksi yang apabila tidak ada maka perusahaan itu tidak jalan, misalnya: kalau Anda punya pabrik pembekuan udang, proses deheading (potong kepala, sadiiiis), peeling (kupas) sampai packing adalah proses utama. Nah, outsourcing ini hanya boleh masuk ranah aktivitas tambahan alias yang sekali-sekali doang ada kerjaan.

PKWT

Apa ini? Perjanjian Kerja Waktu Tertentu alias karyawan kontrak. Menurut peraturan perundangan Indonesia (bukan Amerika ya, bu…) seluruh aktivitas yang sifatnya permanen (aktivitas utama bisnis) seharusnya dilakukan oelh karyawan yang dipekerjakan secara permanen juga alias karyawan tetap… PKWT alias karyawan kontrak itu hanya bisa dipekerjakan di bagian aktivitas tambahan itu. Kalau menurut perkiraan sin sekitar 90% pabrik membuat PKWT ini untuk hampir seluruh aktivitas utamanya. Tujuannya? Apalagi kalau bukan untuk mengantisipasi pengeluaran. Bayangkan kalau semua pekerja bersifat permanen; pengusaha harus menyediakan tunjangan untuk seluruh karyawan dan mereka menganggap itu pemborosan. Belum lagi bayar pesangon kalau ada yang dipecat, uang penghargaan kalau ada yang mengundurkan-diri. Intinya, semua dilakukan demi penghematan dimanapun bisa dilakukan alias menghalalkan segala cara asal duitnya nggak berkurang banyak.

SO WHAT GITU LOH?

Itulah yang sedang diperjuangkan para buruh itu. Penjelasanku di atas mungkin sangat sederhana dan terkesan nggak ilmiah tapi itulah inti dari permasalahan industri kita: hilangnya kesederhanaan dan intelektualitas. Semua dibikin rumit (bikin aturan sendiri) dan pembodohan dilakukan pada para buruh – demi uuuuuaaaaang….

Semoga para buruh melakukan ini dengan sepenuh ketulusan mereka dengan melibatkan seminim emosi yang mereka punya dan menghasilkan kesusksesan seperti yang emreka harapkan demi kesejahteraan industri tanpa harus merugikan pihak manapun. Pengusaha pasti akan harus membelanjakan uangnya lebih banyak (jika tuntutan buruh dipenuhi) namun saya yakin mereka tidak akan miskin karenanya. Pekerja juga harus bekerja sebaik mungkin karena memang mau nggak mau mereka hanya punya tanggung jawab untuk menyelesaikan tugas dan otoritasnya hanya pada dirinya sendiri.

* untuk sejarah May Day, sudara bisa membaca artikel berikut namun ini bukan satu-satunya: http://flag.blackened.net/daver/anarchism/mayday.html

** lumpsum: perusahaan memberikan sekaligus dalam jumlah tertentu yang meliputi uang saku, transport, akomodasi atau unsur biaya lainnya, tanpa harus dimintakan pertanggungjawaban dan bukti atas penggunaannya (penjelasan ini dipinjam dari http://dir.groups.yahoo.com/group/forum-pajak/message/16550)

Rumah kecilku di bantaran kali Cisadane – 30 April 2012 – 1:53 siang

MENANGIS SAMBIL TERTAWA

MENANGIS SAMBIL TERTAWA

Rasanya kok nggak ada energy untuk menuliskan perjalanan saya ke Dhaka tanggal 16 – 21 April 2012 lalu. Banyak sekali yang bisa saya bagi dengan sudara sekalian namun butuh waktu yang cukup untuk mengendapkan kekeruhan yang saya tangguk dari kunjungan ke sana dan perlu penjagaan jarak yang cukup sebelum tertuang apa yang perlu dipetik sebagai hikmah diantara sekian ribu peristiwa dalam hitungan hari itu.

Ada satu hal yang biasa tapi jadi membekas sebagai kenangan yang luar biasa bagi saya selama berkunjung ke negeri yang sebagian besar terhimpit oleh India dan oleh Myanmar di bagian tenggara. Bangladesh, sebuah negara yang tak saya sangka-sangka akan saya kunjungi. Mungkin sudah lebih dari 100 tenaga kerja Bangla yang pernah saya ajak berbincang tentang nasib yang membawa mereka ke negeri Malaysia namun tak sekalipun saya membayangkan bisa menginjakkan kaki saya di negeri kecil itu. Rasa haru ada walau tak saya wujudkan dalam setitik air matapun.

Negeri ini adalah tempat orang dengan daya survival tinggi. Apakah Anda kuat bertahan hidup dengan hanya USD30 per bulan? Mereka para buruh di Bangladesh bisa!!! Mungkin ada yang bertanya berapa harga sekilo telur disana? Sama dengan harga di Indonesia. Jadi bayangkan keluarga mereka akan memasukkan telur ke dalam daftar makanan mewah. Konon kalau mereka mau makan ikan maka mereka harus memancing sendiri. Kalau mereka mau makan ayam, mereka harus menunggu hingga ada kesempatan khusus semacam selamatan atau perayaan. Teman-teman saya mengatakan bahwa banyak sekali orang miskin papa di Bangladesh tapi ada juga orang kaya yang tak peduli dengan nasib saudara yang kemalangan.

Yah sudahlah tak kan habis kesedihan yang saya ingat dari kunjungan saya yang singkat tapi penuh makna itu.

Ada pengalaman menarik yang tak akan saya lupa.

Ketika sore telah menjelang maka empat teman saya: Nawrin, Fahrin, Faiz dan Barik berniat mengantar saya kembali ke hotel tempat saya nginep di daerah Gulshan. Saya sudah dinaikkan rickshaw berangkatnya; maka pulangnya mereka akan mengajak saya bertualang naik CNG – bajaj yeeeeeaaaahhhh!!!

Tak disangka mereka bilang bahwa CNG tak mudah didapat maka mau tak mau kita naik satu CNG berlima. Serius looooo?

Jadi pembagiannya adalah sebagai berikut: Barik di depan bersama pak supir.

Nawrin masuk dulu ke bangku belakang lalu saya, menyusul kemudian Fahrin dan terakhir Faiz.

Oh teman… kau tak akan bisa melakukannya di Jakarta karena supir bajaj belum-belum sudah menolaknya. Taxi pun tak mau jika harus mengangkut lima orang dengan perawakan bongsor ini (kecuali Fahrin kami semua L dan XL sizes). Nyatanya pak supir senang hati melakukannya bahkan dia mengobrol dengan Barik yang duduk bersamanya. Kami terbahak sepanjang jalan saling meledek pantat siapa yang paling makan tempat. Tak peduli lagi keringat siapa yang paling menyengat. Bisakah kalian bayangkan mengendara bajaj (yang punya pintu jeruji dan ditutup rapat) selama 30 menit dalam kondisi tersebut jika tidak bersama teman yang hatinya luas dan bening?

Oh, Bangladesh… How kind you are.

Aku masih ingat ucapan salah satu dari mereka. “Rike, we are poor but we are doing our best to serve our friend, you…”

Thank you, sambut saya dengan mata berkaca.

Duh, alangkah mulianya hati kalian. Jika kalian berkunjung ke Jakarta akan kujamu kalian dengan tulus hatiku. Doakan aku punya kendaraan yang cukup besar untuk emngangkut kalian semua tanpa harus dusel-duselan (berdesakan, Bahasa Jawa) seperti ayam mau diberangkatkan ke RPA ya….

Suatu saat nanti saya ‘kan berkunjung kesana lagi dalam kondisi saya yang lebih siap dan lebih bermanfaat.

Rumah kecilku di bantaran kali Cisadane – 29 April 2012 – 11:44 malam

Gambar CNJ (bajaj) dipinjam dari: http://jen2bangladesh.wordpress.com/

KARTINI OH KARTINI

http://id.m.wikipedia.org/wiki/Berkas:Raden_Adjeng_Kartini.jpg

KARTINI OH KARTINI

(pergeseran esensi itu halal)

Di beranda teman-teman facebook dan beberapa postingan teman-teman multiply bertemankan Hari Kartini. Saya baru inget kalau hari ini tanggal 21 April, tanggal lahir Kartini ya? Dulu heboh sangat mengucapkan selamat hari Kartini pada teman-teman perempuan dan ibuku dan ibu pacarku dan ibu teman-teman dekatku. Sekarang kok rasanya agak ampang (hambar, Bahasa Jawa).

Esensi peringatan Hari Kartini kan katanya emansipasi wanita Indonesia. Itu esensi yang saya pahami dari interpretasi para sejarawan terhadap aktivitas hidup kartini yang pernah jadi perempuan Jawa kuno, anak bupati ningrat, sekolahnya nggak tutug (selesai hingga tuntas, Bahasa Jawa), pertemanannya dengan para orang Belanda membuahkan publisitas yang bisa jadi tidak pernah dia sangka lalu menjadi isitri bupati juga. Yang saya tangkap adalah sebuah empati para sahabat Belanda terhadap Kartini yang kayaknya sih pengen sekolah ke Belanda sehingga bisa bebas dari kungkungan budaya.

http://edyraguapo.blogspot.com/2012/04/mengelilingi-jepara-bumi-kartini.html

KARTINI BISA JADI BETE

Nah, sekarang para wanita Jawa yang telah lepas dari kungkungan budaya Jawa kuno (pingitan, diskriminasi, pelecehanan, dll) mau apa? Apakah Hari Kartini ini sekedar merayakan kemenangan nilai baru ini? Atau sebenarnya hanya sekedar peringatan sejarah yang tercipta karena kepentingan politis saja?

Kalau mau sih bisa saja saya mengucapkan Hari Kartini pakai sms kayak beberapa tahun lalu kepada semua teman perempuan di daftar kontak saya. Makan pulsa juga nggak apa-apa. Tapi kemudian terjadi pergeseran esensi dalam diri saya sendiri. Saya menjadi lebih cuek terhadap peringatan yang katanya untuk ini dan itu. Hari Kartini kek, Hari Ibu kek, Hari Wanita kek, mbuh sak karepmu…. itu adalah sebuah diskriminasi positif saya tahu tapi saya tidak mau membiarkan diri saya lupa bahwa esensi dari peringatan itu adalah supaya tidak lupa bersikap baik seperti seorang Kartini, bersikap hormat kepada ibu (refleksi Hari Ibu), menghormati hak-hak wanita (Hari Wanita), dll. Kalau hanya terpaku pada peringatan yang ternyata hanya setahun sekali apalagi kalau diidentikkan dengan para siswa berpakaian tradisional terutama pakaian adat Jawa kok rasanya Ibu Kartini akan merasa bersalah namanya kena catut para sejarawan politis tersebut.

Kata Kartini, “Buset dah, mereka yang mau hura-hura nyuruh perempuan kerja lebih keras dan tertipu eh nama gue yang dikata emansipasi… Suwek dah gue”.

http://tutinonka.wordpress.com/2011/04/21/kartini-siapakah-dirimu/

KARTINI DAN AGAMA

Saya tidak suka mengaitkan Kartini dengan agama apapun baik Islam maupun Kristen. Saya sudah membaca ulasan orang-orang yang menganggap Kartini adalah milik Islam, saya juga membaca buku Pram “Panggil Aku Kartini Saja” yang ada sebagian di dalamnya mengatakan bagaimana Kartini tertarik pada Kristen. Buat saya orang yang suka mengklaim “Oh, ini punya gue. Oh itu punya kita…” adaalh termasuk kaum miskin ilmu karena justru dengan mengatakan demikian akan terlihat jelas biasnya.

Kenapa harus mengaitkan emansipasi dengna agama tertentu? Kalau mau mengulas tentang woman liberation (kemerdekaan wanita) nggak usah deh pakai dalil kitab-kitab suci. Itu hanya komoditi agama saja akhirnya. Coblah baca buku Kebebasan Wanita semua jilid 1 – 6. Buku ini ditulis oleh Abdul Halim Abu Syuqqah dan kesimpulan saya adalah semua peristiwa tentang wanita yang diulas oleh Abu Syuqqah tersebut menjadi sangat penting bukan karena wanita-wanita itu orang Islam. Para wanita tersebut dihargai oleh sudut pandang Abu Syuqqah yang menghargai wanita dengan lebih baik.

Pada dasarnya Abu Syuqqah adalah ilmuwan yang sangat menguasai bahasa Arab dan tahu bahwa bahasa Arab adalah bahasa yang MAU TIDAK MAU, SETUJU TIDAK SETUJU adalah bahasa yang BIAS GENDER. Ada benda perempuan dan lelaki; dan “jenis kelamin” kata itu bisa berubah berdasarkan situasinya. Kalau Anda mau masuk ke pesantren-pesantren yang masih saklek dalam menafsirkan kitab Uqud Al-Jain (uquddulujain) bisa saja Anda bilang bahwa pada dasarnya Islam tidak begitu, itu hanya penafsiran yang salah. Oooh jangan salah ya… Orang di Arab juga banyak yang salah dalam menafsirkan perbudakan – pada kenyataannya para TKW kita dianggap hamba sahaya (budak) di negeri tujuan ibadah terspektakuler dan termenguntungkan di seluruh dunia ini – ibadah hajji.

http://www.navila.co.id/2010/04/kartini-mati-dibunuh-membongkar.html

PERINGATAN DAN TAFSIR

Yang ingin saya sampaikan adalah bahwa apapun yang kita rayakan tidak kemudian menjadi sangat penting untuk kita klaim sebagai milik satu kelompok saja; bahwa kemudian ada esensi yang berbeda yang dipahami oleh orang lain itu juga bukan merupakan penyimpangan nilai. Yang sangat baku adalah bahwa wanita tidak dihormati oleh (penafsiran) agama tertentu adalah karena ada sekelompok manusia yang ingin mengambil keuntungan dengan menawarkan tafsir terhadap agama tersebut sehingga secara sadar atau tidak, rela atau tak rela pengikutnya menginternalisasinya menjadi sebuah kebenaran nilai dan nilai kebenaran tanpa mau berpikir dan bersikap kritis terhadapnya.

Kalau Anda muslim dan mengatakan bahwa Kartini begini-begitu karena dia memahami Al Quran dengan baik, that’s fine. Bisa jadi itu benar asal itu Anda pahami tidak dengan ego yang mendominasi. Tidak berarti seseorang yang sedang belajar Al Quran kemudian mendapatkan 100% pemahaman benarnya dari Al Quran yang dia baca. Bisa saja dia memang sudah memahami nilai kebenaran itu sejak awal. Al Quran bisa saja dijadikan sebagai penopang atau justifikasi sosial sehingga seseorang tidak menanggung malu atau tak nyaman jika orang-orang bertanya mengapa dia berpikiran demiki
an. Apakah itu kebenaran Al Quran? Belum tentu… Benar atau tidak benar adalah kekuatan tafsir.

Jika Anda orang Kristen dan berpikir bahwa Kartini juga pernah mendatangi gereja dan mengagumi ajarannya tentang kasih itu juga tidak menjadi masalah asalkan Anda tidak memaksakan kehendak bahwa kemudian Kartini bisa saja menyembunyikan kekristenannya karena ketakutan pada budaya di masanya. Jika saja itu benar, tidak juga menjadikan masyarakat menyebutnya Kartini yang baru.

Pendekatan Anda terhadap peristiwa di sekitar Anda adalah bentuk kesepakatan Anda terhadap apa yang Anda yakini. Anda sepakat bahwa tuhan itu satu? Anda sepakat tuhan itu banyak? Itu karena Anda sepakat terhadapnya – tidak menjadikan itu benar atau salah. Bahkan ketika Anda sepakat bahwa tuhan itu tidak dikenal; itu juga kesepakatan Anda terhadap eksistensi tuhan.

Jadi Hari Kartini sebagai peringatan dan bagaimana Anda menyikapinya adalah kesepakatan Anda terhadap keyakinan Anda. Dan itu bebas.

YANG TIDAK BENAR

Yang tidak benar adalah ketika klaim datang dan menyebabkan kekritisan menjadi bias, kesepakatan menjadi kekuasaaan dan chaos (kekacauan, mbuh bahasa opo) muncul dan manusia saling membunuh baik membunuh kemerdekaan berpikir maupun menghilangkan nyawa sesama manusia.

Rumah kecilku di bantaran kali Cisadane – 21 April 2012 – 4:14 sore

Igauan karena galau nggak bisa nonton konser Dream Theater

Gambar diambil dari lama-lama yang tertulis di bawahnya

THE KINGDOM WAS ONCE UNKINGED

THIS KINGDOM WAS ONCE UNKINGED

The king walks down along the woods;

Though heat and snow disturb his moods.

The cart and horses are so slow.

The king don’t care and still he’d go.

Kingdom is left by the king.

Oh no, please go back our King–

That has gone away and away

In sway…

How long will the kindom empty?

The thrown now looks so dusty,

The prime minister goes dizzy,

And all the soldiers are hungry.

One invitation flies through sills,

Opened and read and welcomed well,

Prime minister announced in thrill

Telling that the king goes out of hell.

Hell? Really hell?

The king goes to hell?

Why doesn’t she choose heaven?

Or is she trapped by raven?

The king walks down in her own

The town becomes so colourful.

The king writes that she wants a throne

Since crown’s no longer useful.

People, soldiers, prime minister,

The cook, the clown, all are caring —

Bowing to King that’s now lighter.

Birds, fish, cat and all are cheering.

Ah, the kingdom was unkinged so long

After the king went out to hell

And now she’s present as a monk

There’s nothing more that I can tell.

Dhaka – April 18, 2012 – 10:05 evening

Someone is not so much interested in a crown anymore. She wants peace in her kingdom.

Picture is taken from http://ndesign-studio.com/portfolio/illustration/abstract-phoenix

LOWONGAN KERJA DI GOOGLE *ngiler

GOOGLE BUKA KANTOR DI INDONESIA

(ada lowongan nggak buat gw? – jawabnya tidak ada)

Saya dengar sih Google buka kantor di Indonesia – notabene di Jakarta dong. Nah, ada nggak yang lowongan pekerjaan yang cocok untuk diriku ni? Tentunya yang tidak berhubungan dengan IT. Maksudnya sih yang berhubungan dengan CSR aja gitu… Soalnya orang gaptek kayak saya apa iya mau kerja di bagian IT?

Lhah tapi masak Google mempekerjakan orang gaptek? Malu-maluin ha ha ha…

Lhah kalau bagian CSR kan gaptek tidak terlalu masalah karena kalau harus belajar dikit-dikit tentang penggunaan program yang berhubungan dengan Microsoft Office saja mau dan mampu deh.

Kenapa tiba-tiba saya membahas lowongan pekerjaan di (bakal) kantor Google Indonesia ya? Apa karena batin udah menuntun saya untuk meninggalkan pekerjaan yang sekarang. Nothing wrong dengan pekerjaanku sebenernya hanya kok kantorku ini terlalu ceriwis dengan masalah keyakinan seseorang. Saya penasaran apakah teman-teman lapangan lain juga ditegur kalau nggak sembahyang atau nggak membaca buku agama? Apakah mereka ditegur kalau emosinya diekspresikan di wall pribadinya (Facebook, Blackberry, Multiply)? Apakah persentase kenaikan gaji gw yang (disinyalir) selalu paling kecil adalah hasil dari evaluasi sholat dan ibadah ritual yang dimasukkan ke dalam KPI (Key Performance Indication)? Ironisnya… Oh, seharusnya gw berpikir bahwa memang kerjaan gw nggak beres selain sholatnya nggak bener.

Kalau ibuku marah karena sesuatu hal yang berhubungan dengan pribadiku itu wajar tapi kalau orang kantor marah karena aku nggak taat pada jadwal ibadah, masak sih urusan dia segitunya… kalaupun negur mbok yao sebagai teman bukan nglungguhne (mendudukkan, Bahasa Jawa) saya di kursi berhadap-hadapan. Oh, alangkah banyaknya kerjaan orang kantor gw: selain ngurusin kerjaan juga ngurusin urusan pribadi karyawannya.

Lho… Maaf melenceng… In short kalau ada lowongan di kantor manapun yang penawaran gajinya cocok, saya mau tuh. Sepertinya saya sekarang kurang cocok dengan lingkungan yang relijius; cuma bikin bodoh dan salah fokus…

Rumah kecil di bantaran sungai Cisadane – 14 April 2012 – 8:30 pagi

Lowongan kerja di Google Indonesia bisa ditengok di http://www.google.co.id/jobs/adsales/index.html

Gambar dipinjam dari http://www.home-designing.com/2008/10/seriously-cool-workplaces